Batasan Diperbolehkannya Dusta kepada Istri

1
4173
ilustrasi (Pinterest.com)

Rasulullah mensabdakan, ada tiga perkataan dusta yang diperbolehkan. Pertama, berdusta dengan maksud mendamaikan orang/pihak yang sedang berselisih. Kedua, berdusta dalam peperangan. Ketiga, dusta suami kepada istrinya dan dusta istri kepada suaminya.

عَنْ أُمِّهِ أُمِّ كُلْثُومٍ بِنْتِ عُقْبَةَ قَالَتْ مَا سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يُرَخِّصُ فِى شَىْءٍ مِنَ الْكَذِبِ إِلاَّ فِى ثَلاَثٍ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يَقُولُ لاَ أَعُدُّهُ كَاذِبًا الرَّجُلُ يُصْلِحُ بَيْنَ النَّاسِ يَقُولُ الْقَوْلَ وَلاَ يُرِيدُ بِهِ إِلاَّ الإِصْلاَحَ وَالرَّجُلُ يَقُولُ فِى الْحَرْبِ وَالرَّجُلُ يُحَدِّثُ امْرَأَتَهُ وَالْمَرْأَةُ تُحَدِّثُ زَوْجَهَا

Dari Ummu Kulsum binti Uqbah, ia berkata, aku belum pernah mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memberikan keringanan sedikitpun kepada seseorang untuk berdusta kecuali dalam tiga perkara. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: Aku tidak menganggap berdusta seseorang yang mendamaikan manusia lalu ia mengatakan sesuatu dengan maksud mendamaikan, seseorang yang berbicara dalam (siasat) perang , dan seorang suami yang berbicara kepada istrinya atau istri yang berbicara kepada suaminya” (HR. Abu Dawud; shahih)

Apa maksud bolehnya suami berdusta kepada istrinya dan istri berdusta kepada suaminya dalam hadits ini? Apa batasannya?

Dusta yang diperbolehkan di sini adalah dusta dalam rangka menyenangkan suami atau istri dan membuatnya semakin cinta. Yakni dusta saat merayu dan memujinya.

“Dusta yang yang diucapkan oleh suami kepada istrinya atau istri kepada suaminya yang bertujuan untuk menguatkan kecintaan dan menghindari perpecahan,” kata Dr Karim Asy Syadzili ketika menerangkan hadits tersebut.

Misalnya suami melihat istrinya berhias untuk dirinya, dengan pakaian yang baru dibelinya. Sebenarnya, menurut suami, rias malam itu membuat sang istri tampak pucat. Namun demi menyenangkan hati istri, ia mengatakan, “Kamu sangat cantik malam ini, Sayang.”

Paginya, istri memasak sarapan. Keasinan. Ketika ditanya istri, ia menjawab, “Enak sekali sarapannya, ini paling enak sedunia.”

Pun saat istri mengatakan kepada suaminya, “Engkau adalah laki-laki paling tampan di jagat raya, Kanda”.

Umar bin Khattab pernah diminta mengatasi problem keluarga Abu Gharzah. Ia dikenal suka mencaci istrinya. Lalu Umar bertanya kepada Ummu Gharzah apakah ia membuat marah suaminya. Ummu Gharzah mengatakan bahwa suaminya telah mencaci dirinya, namun ia terpaksa berdusta kepada suaminya dengan mengatakan dirinya tidak marah oleh cacian itu. Umar pun memuji Ummu Gharzah.

Jadi, jika dusta itu terkait pujian dan rayuan atau hal-hal yang bertujuan menguatkan cinta, maka hal itu diperbolehkan. Namun jika dusta itu justru membuat hubungan renggang, hal itu masuk kategori dusta yang dilarang. Misalnya suami membohongi istrinya. Gajinya sekian juta hanya mengaku separuhnya dengan maksud menipu istrinya. [Muchlisin BK/Keluargacinta]

SHARE
Previous articleAkhirnya Aku Jatuh Cinta pada Istriku
Next articleSerunya Malam Pertama dengan 4 Hal Ini

CEO BedaMedia Grup, Inspirator di Trustco Gresik, Sekretaris Yayasan (Pendidikan) Al Ummah

1 COMMENT

  1. Terima kasih gan infonya sangat inspiratif. Memang bener gan, terkadang kita harus memuji pasangan kita walaupun apa yang kita katakan tidak sesuai dengan hati kita. Tapi itu lebih bagus daripada kita menyampaikan fakta namun malah menyakiti hatinya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here