Suamiku Shalih, Tapi Selingkuh

5
18307

Laki-laki ini merupakan bintang di kampusnya kala menjadi mahasiswa. Aktif di organisasi kemahasiswaan, rajin bergabung dalam berbagai proyek dakwah kampus, berprestasi di bidang akademik, dan nyaman dilihat oleh mata. Sempurna.

Setelah lulus dengan nilai membanggakan, laki-laki ini langsung menjadi rebutan perusahaan-perusahaan berkelas. Memilih yang terbaik, ia pun masuk dalam jajaran fres graduate dengan gaji yang melangit. Mengagumkan.

Tak lama setelah itu, ia menikah. Bukan main, istrinya bak bidadari. Sama aktivis kampusnya, saingan dalam memperebutkan nilai-nilai akademis, dan sama-sama menjadi rebutan perusahaan bergengsi untuk dijadikan karyawan. Pasangan serasi. Ikhwan sejati mempersunting akhwat penuh pesona.

Keduanya menikah. Banyak yang berdecak kagum. Doa-doa, sanjung-puji, dan kalimat-kalimat berbunga menyirami kedua insan ini. Amat membuat iri siapa pun yang menyaksikannya.

Keduanya larut dalam perayaan cinta berlimpah berkah. Saling memadu kasih dalam lantunan tasbih penuh makna. Nikmat-nikmat surgawi menjalar di sekujur tubuh, dalam setiap saraf, tiada satu pun jenak yang terlewatkan. Nikmat surgawi.

Setelah si istri resmi mengandung. Ia memilih keluar dari pekerjaannya. Bukan masalah bagi sang suami. Sebab gajinya lebih dari cukup untuk membiayai satu istri, satu anak, dan keluarganya yang lain. Tidak kekurangan.

Hubungan keduanya makin mewangi. Bunga-bunga surgawi menebarkan harum pesona kepada keluarga mungil ini.

Akan tetapi,

Suatu malam terjadilah kejadian yang tak pernah disangka. Si istri menemukan kontak aneh di ponsel suaminya. Tak biasanya, sosok yang terkanal serius ini memberi nama kontaknya dengan nama yang lucu. Didorong penasaran, saat suaminya tengah bersih-bersih badan dengan air hangat sepulang kerja, si istri memberanikan diri membuka pesan dari kontak tersebut.

Banyak pesan-pesan mesra bertebaran. Si istri tak habis pikir. Apalagi, suaminya masih rutin menjaga wirid tilawah al-Qur’an dua juz perhari, mendawamkan doa pagi dan sore, tak pernah lewat puasa sunnah Senin dan Kamis, bahkan senantiasa mengikuti kajian bulanan yang rutin diselenggarakan oleh jamaah kaum Muslimin di wilayahnya.

Dengan bergetar, si istri memberanikan diri melakukan konfirmasi. Tak disangka, laki-lakinya menangis haru di pangkuannya. Tergugu kencang, si suami berkata terbata, “Maaf, Sayang. Aku benar-benar khilaf. Setan menguasaiku.”

Meski sekadar berkirim pesan mesra layaknya suami-istri, dan keduanya belum pernah bersentuhan atau ketemuan sekali pun, selingkuh tetaplah selingkuh. Sebuah tindakan khianat yang dilakukan oleh seorang pasangan kepada pasangannya.

Semoga Allah Ta’ala menjaga rumah tangga kita dari buruknya godaan setan yang terkutuk. Aamiin.

Wallahu a’lam. [Pirman/Keluargacinta]

SHARE
Previous articleYang Harus Anda Lakukan Jika Tertarik dengan Wanita Lain
Next articleJangan Pernah Lakukan 3 Hal Ini Kepada Istrimu!

5 COMMENTS

  1. Nah, maka daripada entuh Waspadailah,
    1. lingkungan kelalaian,
    2. tipu daya musuh,
    3. NYANYIAN HAWA NAFSU,
    4. KEBUASAN SYAHWAT,
    dan yang ke
    5. angan-angan jiwa.

    ¡˙ɥɐןɐpɐdsɐʍ

    ¡¡˙ɥɐןɐpɐdsɐʍ

    ¡¡¡˙ɥɐןɐpɐdsɐʍ

  2. Gak nyangka juga ya laki2 shalih yang senantiasa beribadah dan mengerti akan agama bisa terjerumus juga,, apa mungkin karena hidupnya yang sempurna sehingga menjadikan dia terlena,,kalau orang yang materi nya sedang akan lebih mudah terhindar dari godaan duniawi,,

    • 1. bukannya saya malas beajalr bahasa inggris, tetapi saya kurang menguasai pelajaran bahasa inggris, jadi saya kurang memahami atau mengerti jika bapa memberikan tugas atau pr. Sebenarnya saya menyukai pelajaran bahasa inggris, hanya kurang mengerti saja dan kadang-kadang tidak tau artinya jika ada pr atau tugas.2. saya terus berusaha sebisa saya untuk bisa dan mengerti bahasa inggris, saya juga ingin bisa berbahasa inggris yg baik dan menguasai pelajaran bahasa inggris, yg saya inginkan hanya suasana kelas yg nyaman dan releks yg tidak terlalu serius dan tegang dalam beajalr supaya saya lebih mudah memahami dan mengerti apa yg bapa sampaikan ketika beajalr, dan dalam menjelaskan saya ingin bapa tidak berbahasa inggris semuanya dalam menerangkan suatu pelajaran, karena jika bapa berbahasa inggris dalam menjelaskan, saya tidak bisa mengerti dan memahami apa yg bapa jelaskan atau sampaikan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here