Agar Tidak Kecewa setelah Menikah

0
1104
ilustrasi @www.portalislami.com

Tidaklah seorang anak Adam mengambil jalan pernikahan, kecuali Allah Ta’ala berikan ujian di dalamnya. Ringan atau berat, mudah atau sukar, sederhana atau rumit; semuanya kembali pada kualitas masing-masing individu, suami dan istri.

Persis seperti satu kilogram batu, ianya akan terasa berat jika dibebankan kepada anak usia dua tahun, tapi ringan jika ditenteng oleh seorang dewasa sehat usia dua puluhan tahun.

Selain pengalaman, ilmu dan iman merupakan kompetensi yang harus dimiliki agar sebuah beban terasa ringan. Agar seseorang mampu menjalaninya dengan semangat, seberat dan serumit apa pun persoalannya.

Begitu pun dengan ujian pernikahan. Semuanya dikembalikan kepada masing-masing individu yang terlibat di dalamnya.

Seorang istri yang biasa hidup mewah akan berat jika diuji dengan kekurangan harta dan makanan setelah menikah. Semakin rumit ketika orang tuanya meninggal dunia tanpa mewariskan harta yang banyak, kemudian suaminya tidak cakap dalam mengupayakan nafkah.

Jika dibiarkan terus menerus, ujian yang ujungnya ada di perut ini bisa berdampak bahaya; pertengkaran karena lapar, menuntut hak karena terlalu banyak melihat rumah tangga orang lain, hingga berujung pada perceraian.

Demikian pula dengan seorang laki-laki yang hidup dalam lingkungan keshalihan. Ia akan mengalami ujian yang berat tatkala istrinya-ternyata-bukan seorang Muslimah yang taat dalam menjalankan ibadah wajib dan sunnah.

Ada jarak yang sangat jauh. Ada rentang yang amat panjang. Si laki-laki sangat terpukul, sebab di dalam benaknya, dengan menikah akan tambah shalih dan mudah serta nikmat dalam beribadah lantaran ada teman sejati. Tapi ia-justru-mendapatkan kesukaran tak bertepi karena harus bekerja keras untuk mempertahankan keshalihannya.

Bukan hanya agar bisa istiqamah dengan ritme yang ia jalani, tapi juga harus mengajak istrinya untuk bergabung dalam garis edar ruhani yang sama. Sayangnya, alih-alih menuruti ajakan suaminya dalam taat, sang istri juga membangkang bahkan menentang saat diajak melakukan berbagai jenis amal ketaatan.

Masih banyak lagi kasus-kasus lain yang muara kisahnya serupa.

Maka kawan, menikahkah dengan niat ibadah. Menikahlah dengan niat melakukan perintah Allah Ta’ala dan sunnah Nabi-Nya. Jangan sampai kehendak untuk bahagia mendominasi maksud pernikahanmu. Sebab kehidupan nyata seringkali mengkhianati mimpimu.

Dengan menyisakan peluang untuk kecewa inilah, sakitmu tak akan terlalu perih untuk dinikmati.

Jangan lupa; senantiasa berpegang teguh pada syariat Allah Ta’ala dan sunnah Nabi dalam menjalani kehidupan penuh dinamika setelah menikah.

Wallahu a’lam. [Pirman/Keluargacinta]

SHARE
Previous articleTidak Pernah Dilakukan Rasulullah, Tapi Sering Dilakukan Sebagian Suami kepada Istrinya
Next articleMengapa Pernikahan Kita Tidak Berkah?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here