5 Kesalahan Fatal yang Sering Dilakukan Istri Masa Kini (2)

Lanjutan dari 5 Kesalahan Fatal Istri

Ingkari Jasa Suami

Dalam hadits yang masyhur disebutkan bahwa wanita menjadi sebagian besar penghuni neraka. Para sahabat bertanya sebabnya, lalu Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa sallam menjawab, “Karena kalian-para wanita-amat sering melaknat dan mengingkari jasa suami.” (Hr. Imam al-Bukhari dan Imam Muslim Rahimahumallahu Ta’ala)

Ini merupakan karakter. Tapi, bisa disembuhkan jika sungguh-sungguh belajar.

Banyak istri yang karena suami tidak berkata romantis saja langsung berkata, “Sejak menikah sampai memiliki sepuluh anak, dia tidak pernah mengatakan sayang atau ekspresi romantis lainnya!”

Hanya karena suami lupa menjemput sebab ketiduran atau lelah, sang istri bisa dengan mudah berkata, “Kurasa, dari dulu selalu begini. Kamu tidak pernah tepat waktu saat menjemputku, tapi bergegas ketika ada janji dengan orang lain.”

Lantaran lupa mengirim pesan tatkala lembur, si istri amat mudah melontarkan kalimat, “Kamu bisa gak sih izin dulu? Minimal ngabarinlah! Sejak dulu begini. Selalu gak ada kabar. Bikin istri khawatir saja.”

Aduhai… Bersabarlah wahai para istri. Berlapang dadalah wahai para suami.

Ingkari Kebaikan Suami

Dalam hadits yang diriwayatkan oleh Imam at-Tirmidzi Rahimahullahu Ta’ala, para istri diberi peringatan agar tidak menyakiti suami dengan mengingkari kebaikan yang selama ini dilakukan. Bahkan disebutkan, bidadari yang kelak ditakdirkan menjadi istrinya di surga bertutur, “Jangan engkau menyakitinya! Allah Ta’ala akan murka kepadamu. Seorang suami hanya tamu yang bisa segera berpisah denganmu (untuk kemudian) menuju kepada kami.”

Kadang sebabnya sederhana. Suami memang pendiam. Tidak mudah berkata-kata romantis. Lantas karena satu kekurangan itu, si istri merajuk ke banyak tempat untuk mengadukan persoalannya.

“Suamiku gak romantis! Dia hanya memikirkan kebutuhannya. Dia tidak pernah memperhatikan kebutuhanku untuk menerima kalimat-kalimat yang manis.”

Jadi, satu kekeliruan itu benar-benar bisa menutup semua kebaikan sang suami, termasuk kesungguhannya untuk bekerja menafkahi istri, anak, dan keluarganya.

Meski memang, suami juga harus belajar untuk mengungkapkan. Sebab berkeluarga merupakan kehidupan saling. Bukan egoisme.

Oleh karenanya, para istri hendaknya bisa menempatkan diri. Jangan sampai satu kekeliruan menjadi sebab tertutup bahkan hilangnya ribuan kebaikan yang sudah dilakukan oleh suami kepadanya.

Belajarlah untuk bersikap adil. Jika suami lakukan kesalahan di satu sisi, jangan salahkan sisi lain yang tidak ada kaitannya. Berikan pemakluman atas kekeliruan suami sebagaimana penerimaan dan kebahagiaanmu saat suami melakukan kebaikan.

Bersambung ke 5 Kesalahan Fatal Istri (3)

Terbaru

Tips Mengelola Cemburu Agar Cinta Tak Terganggu

Bagaimana mengelola cemburu agar cinta tak terganggu? Cemburu adalah rasa yang pasti ada dalam jiwa manusia yang punya cinta. Sebab cemburu adalah...

8 Langkah Istri Jika Suami Mengalami Puber Kedua

Puber kedua memang ada. Ia bisa dialami oleh pria maupun wanita. Namun yang paling sering dijumpai, puber kedua ini terjadi pada pria.

Baca Ayat Kursi, Mimpi Buruk Pergi dan Bangun pun Lebih Pagi

“Ummi, Hamzah nggak mau mimpi.” Tiba-tiba anak ketiga kami mengadu. Waktu itu ia masih duduk di bangku Playgroup. Setelah ngobrol lebih lanjut,...

Meski Sudah Berkeluarga, Jangan Pernah Lupakan Ibu

Jika ada 1000 orang yang mencintaimu, akulah yang pertama.Jika ada 100 orang yang mencintaimu, akulah yang pertama.Jika ada 10 orang yang mencintaimu,...