Lupa Sahur atau Kesiangan, Bolehkah Niat Puasa Asyura Pagi Hari?

Puasa Asyura memiliki keutamaan luar biasa; bisa menghapus dosa satu tahun sebelumnya. Bagaimana jika terlambat sahur atau baru ingat kalau hari ini 10 Muharram, bolehkah niat puasa Asyura pada pagi hari?

Puasa Asyura adalah puasa sunnah di tanggal 10 Muharram yang sangat dianjurkan (sunnah muakkadah). Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sangat mengutamakan puasa Asyura.

عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ – رضى الله عنهما – قَالَ مَا رَأَيْتُ النَّبِىَّ – صلى الله عليه وسلم – يَتَحَرَّى صِيَامَ يَوْمٍ فَضَّلَهُ عَلَى غَيْرِهِ ، إِلاَّ هَذَا الْيَوْمَ يَوْمَ عَاشُورَاءَ وَهَذَا الشَّهْرَ . يَعْنِى شَهْرَ رَمَضَانَ

Dari Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhu ia berkata, saya tidak pernah melihat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam memperhatikan puasa satu hari yang diutamakannya atas yang lainnya selain hari ini, hari asyura dan bulan Ramadhan. (HR. Bukhari)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mensabdakan, keutamaan puasa Asyura bisa menghapus dosa setahu sebelumnya.

سُئِلَ عَنْ صَوْمِ يَوْمِ عَاشُورَاءَ فَقَالَ يُكَفِّرُ السَّنَةَ الْمَاضِيَةَ

Rasulullah ditanya tentang puasa asyura, beliau menjawab, “dapat menghapus dosa setahun sebelumnya.” (HR. Muslim)

Yang menjadi pertanyaan, kadang seseorang terlambat bangun atau baru ingat bahwa hari ini 10 Muharram. Akhirnya ia tidak sahur dan juga tidak niat puasa asyura di malam hari. Bolehkah niat puasa asyura di pagi hari?

Baca juga: Dayuts

Para ulama menjelaskan, boleh niat puasa sunnah di pagi hari. Hal ini berdasarkan hadits shahih dari Bunda Aisyah radhiyallahu ‘anha.

عَنْ عَائِشَةَ أُمِّ الْمُؤْمِنِينَ قَالَتْ دَخَلَ عَلَىَّ النَّبِىُّ -صلى الله عليه وسلم- ذَاتَ يَوْمٍ فَقَالَ هَلْ عِنْدَكُمْ شَىْءٌ. فَقُلْنَا لاَ. قَالَ فَإِنِّى إِذًا صَائِمٌ. ثُمَّ أَتَانَا يَوْمًا آخَرَ فَقُلْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ أُهْدِىَ لَنَا حَيْسٌ. فَقَالَ أَرِينِيهِ فَلَقَدْ أَصْبَحْتُ صَائِمًا . فَأَكَلَ

Dari Aisyah Ummul Mukminin, ia berkata, “Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah menemuiku pada suatu hari lantas beliau bertanya, “Apakah kalian memiliki sesuatu untuk dimakan?” Kami pun menjawab, “Tidak ada.” Beliau pun bersabda, “Kalau begitu saya puasa.” Kemudian di hari lain beliau menemui kami, lalu kami katakan pada beliau, “Kami baru saja dihadiahkan hays (jenis makanan berisi campuran kurman, samin dan tepung).” Lantas beliau bersabda, “Berikan makanan tersebut padaku, padahal tadi pagi aku sudah berniat puasa.” Lalu beliau menyantap makanan tersebut. (HR. Muslim)

Hal ini berbeda dengan puasa Ramadhan yang niatnya harus di malam hari.

مَنْ لَمْ يُجْمِعِ الصِّيَامَ قَبْلَ الْفَجْرِ فَلاَ صِيَامَ لَهُ

Barangsiapa yang tidak berniat sebelum fajar, maka puasanya tidak sah. (HR. Abu Daud, Tirmidzi dan An Nasa’i; shahih)

Untuk penjelasan lengkap tentang puasa Asyura mulai dari keutamaan, tata cara, dan niatnya, silakan baca artikel Niat Puasa Asyura. Wallahu a’lam bish shawab. [Muchlisin BK/KeluargaCinta]

Terbaru

- Advertisment -