Pacaran Bertahun-tahun, Nikahnya dengan Orang Lain

Jangankan pacaran, setelah dilamar pun, seseorang bisa gagal menikah karena satu dan lain sebab. Makanya, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam melarang umatnya mengumumkan lamaran, dan hanya menganjurkan untuk memberitakan pernikahan. Apalagi mereka yang mengumumkan pacaran di media sosial, betapa menyelisihinya dengan perintah Nabi.

Jangankan sekadar lamaran, bahkan yang menikah pun tiada jaminan akan langgeng sampai akhir hayat. Tidak cukupkah kasus-kasus perceraian menjadi pelajaran? Bahwa mengumumkan pernikahan bukan untuk berbangga diri, hanya pemberitahuan agar tidak ada buruk sangka orang yang belum tahu, dan syiar agar banyak orang termotivasi.

Jika mau jujur, dari sekian banyak kasus pacaran, berapa persen yang benar-benar sampai pada pernikahan? Jika pun ada, maka yang gagal jauh lebih banyak dan tidak terhitung. Bahkan, ada yang pacaran coba-coba dan beralih dari satu dosa menuju dosa berikutnya. Kasihan.

Tersebutlah seorang laki-laki gagah. Tampan. Anak orang kaya. Berkendaraan mewah. Dan rajin dalam berbagai proyek sosial. Saat anak-anak seusianya di kampung belum memiliki motor, dia sudah diberi tunggangan keluaran terbaru kala itu.

Karena hal itu pula, dia berhasil menarik hati banyak gadis di tempat tinggalnya. Mulai anak tukang becak yang cantik dan suka lagu dangdut, anak tukang kayu yang menawan dan digandrungi lantaran bunga desa, hingga anak pedagang paling rame di kampungnya.

Itu yang disebut, tiga gadis. Sedangkan yang lainnya tiada terhitung.

Waktu berjalan. Lama tak jumpa. Hingga sampailah kabar kepada khalayak, pemuda ini akan menikah. Rupanya, tidak satu pun dari pacarnya yang dinikahi. Entah bosan karena sudah merasakan atau alasan lain, laki-laki ini menikah dengan perempuan lain dari kecamatan sebelah yang tingkat cantik dan tajirnya kurang dari pacar-pacarnya dahulu.

Uniknya, ketiga pacarnya pun menikah dengan laki-laki lain yang derajat duniawinya tak lebih mulia dari si laki-laki tukang pacaran ini.

Betapa sedihnya? Menikah yang ada debar haru nan menenangkan tiada terasa lagi sebab sudah pernah merasakan sebelumnya. Apalagi, si laki-laki atau perempuan yang berpacaran melakukan ini dengan kesadaran. Ia menyentuh dan memberi izin untuk disentuh. Bahkan lebih dari itu. Na’udzubillah.

Jika pun tidak terjadi sentuhan, percayalah bahwa rasa hati akan berbeda dan memungkinkan timbulnya kebosanan. Bukankah jika berpacaran selama empat tahun, dan menikah baru satu bulan, maka hitungan interaksinya adalah empat tahun satu bulan? Duh!

Ya Allah, lindungi kami, keluarga, dan keturunan kami dari hinanya zina. Aamiin. [Pirman/Keluargacinta]

3 KOMENTAR

  1. Alhamdulillah, terima kasih atas sarannya

    Jika kita punya anak, bagaimana cara mendidiknya bahwa pacaran itu tidak boleh? Saya takut anak saya terjerumus.. Terlebih lgi dengan perkembangan modern yg semakin merusak Akhlak dan moral..

    Semoga Allah memberkati dan merahmati bagi yg menjawab.. Aamiin

  2. berpacaran itu tak lebih dari hembusan syaitan yang menyeru kpada knikmatan dan kbahagiaan, namun hasil yg didapat adalah kesengsaraan di dunia dan akhirat.

Comments are closed.

Terbaru

Tips Mengelola Cemburu Agar Cinta Tak Terganggu

Bagaimana mengelola cemburu agar cinta tak terganggu? Cemburu adalah rasa yang pasti ada dalam jiwa manusia yang punya cinta. Sebab cemburu adalah...

8 Langkah Istri Jika Suami Mengalami Puber Kedua

Puber kedua memang ada. Ia bisa dialami oleh pria maupun wanita. Namun yang paling sering dijumpai, puber kedua ini terjadi pada pria.

Baca Ayat Kursi, Mimpi Buruk Pergi dan Bangun pun Lebih Pagi

“Ummi, Hamzah nggak mau mimpi.” Tiba-tiba anak ketiga kami mengadu. Waktu itu ia masih duduk di bangku Playgroup. Setelah ngobrol lebih lanjut,...

Meski Sudah Berkeluarga, Jangan Pernah Lupakan Ibu

Jika ada 1000 orang yang mencintaimu, akulah yang pertama.Jika ada 100 orang yang mencintaimu, akulah yang pertama.Jika ada 10 orang yang mencintaimu,...